Cerita Lucu Preman Ingin Tobat

Cerita Lucu Preman Ingin Tobat

Cerita Lucu Preman Ingin Tobat

Komedi – Satu ketika preman yang paling di takuti di kampungnya datang dan ingin bertemu dengan seorang ustad. Hal itu tentu dirinya memiliki satu tujuan yang ia inginkan, yaitu bertobat. Mau tau gimana cerita lengkapnya? Silahkan baca dibawah ini ya.

Bagong: “Pak ustad. Saya mau tobat, gimana caranya?”

Ustad: “Alhamdulillah, akhirnya lu tobat juga Gong. Ya udah lu tinggalin semua kemaksiatan. Ikuti perintahnya dan jauhkan semua larangannya.”

Bagong: “Tapi pak ustad, ada satu orang yang ingin dia bener bener maafkan saya, yaitu ibu saya. Saya telah banyak menyakiti ibu saya. Tolong kasih tahu saya pak ustad.”

Ustad: “Yaudah, gini aje. Ntar kan lu pulang tuh, sampe di rumah lu cuci tuh kaki ibu lu, terus air bekas cuciannye lu minum. Kebanyakan orang orang dulu begitu. Biar lebih yakin aje.”

Bagong: “Makasih pak ustad!” (sambil mencium tangan pak ustad).

Seminggu kemudian pak ustad ketemu lagi sama Bagong. Mereka berjalan barengan menuju ke masjid yang sama untuk sholat isya.

Ustad: “Gimane udah lu laksanain apa yang gue kasih tau?”

Bagong: “Udah pak ustad.”

Ustad: “terus gimana hati lu. Lebih tenangkan?”

Bagong: “Hati saya lebih tenang pak ustad, cuma saya di opname 3 hari di RS.”

Ustad: “Kok bisa gitu?”

Bagong: “Gini ceritanye. Seminggu setelah saya bertemu pak ustad saya langsung pulang kerumah untuk bertemu ibu saya. Namun ibu saya ternyata gak ada dirumah jadi saya tunggu aja beliau di depan rumah sambil meletakkan baskom berisi air di samping saya.”

Ustad: “Terus?” (dengan penuh selidik).

Bagong: “Nah, setelah saya tunggu beberapa lama, akhirnya ibu saya pulang. Langsung saya sambut dan saya cium tangannya. Saya dudukan ibu saya di kursi yang telah saya persiapkan. Awalnya saya ragu untuk melakukan apa yang ustad suruh. Tapi karena tekad sudah bulat saya tetap laksanakan walaupun akhirnya ibu saya marah marah.

Ustad: “Kenapa ibu kamu marah?”

Bagong: “Ternyata saat itu ibu pulang dari sawah dan ibu mampir dulu ke pasar ikan yang becek karena habis hujan. Terus kaki ibu juga sempat masuk got karena licin. Nah saat menuju kerumah ibu gak sengaja nginjek tai kebo yang masih anget. Makanya awalnya saya ragu karena air bekas cuciannya hitam dan banyak serabutnya. Tapi karena udah niat yaa saya minum aja.”

Ustad: (Tertawa terpingkal pingkal hingga wudhunya batal karena yang bawah ikut tertawa (kentut)) “Kenapa lu gak cuci dulu tuh kaki ibu. Kalo udah bersih baru dah.” (Sambil terus tertawa).

Bagong: “Ahh!! Ustadnya gak ngomong!” (sambil berjalan lebih cepat kearah masjid).

Please follow and like us:
error
error

Enjoy this blog? Please spread the word :)